Posted on Leave a comment

Joan Mir : Saya Melihat Beberapa Evolusi Dari Honda

Joan Mir : Saya Melihat Beberapa Evolusi Dari Honda

Jakarta – Joan Mir mengatakan dia senang dengan apa yang dilakukan Honda dalam peningkatan tes MotoGP Valencia.

Mir, dan rekan setim barunya Luca Marini menunjukkan kecepatan yang kuat terutama seiring berjalannya waktu, dengan yang terakhir mengamankan sepuluh besar pada debutnya di Repsol Honda.

Setelah mengalami cedera leher saat balapan akhir pekan, partisipasi Mir terancam namun ia berhasil memulai persiapan untuk musim 2024.

Dengan adanya evolusi besar yang terjadi, Mir merasa senang dengan motor baru yang disediakan Honda dan mengklaim itu adalah perhentian besar pertama yang dilakukan pabrikan Jepang tersebut.

“Ini adalah sesuatu yang membuat saya sangat bahagia,” kata Mir. “Ini pertama kalinya saya mulai melihat beberapa evolusi pada motornya, paketnya, dan kami mencoba banyak hal.

“Kami tidak punya banyak waktu untuk melakukan serangan waktu tapi meski seperti itu, kami tidak buruk. Dalam hal kecepatan saya bisa menjadi kuat dan mendapatkan perasaan, kepercayaan diri dengannya.

“Kami akan melakukan beberapa pekerjaan rumah agar Honda bisa tiba di Sepang dengan motor yang lebih baik.”

Membahas kebugarannya, Mir sangat senang bisa mulai bekerja pada tahun 2024 setelah musim pertama yang sangat sulit bersama tim.

“Sejujurnya, saya sangat senang dengan hal ini,” tambah Mir saat berbincang dengan MotoGP.com. “Setelah akhir pekan dan menjauh dari motor karena kecelakaan itu dan masalah pada leher, saya tidak tahu apakah saya bisa mengendarai motor hari ini.

“Tetapi saya membuat beberapa langkah maju dengan mobilitas saya dan besok saya mungkin akan berada di tempat tidur sepanjang hari, tapi saya bisa melakukan tes. Itu sangat bagus.”

Meskipun tes di Valencia menandai pertama kalinya Mir menaiki mesin RC213V 2024 yang baru, tes ini juga memberikan kesempatan pertama untuk bekerja dengan kepala kru baru Santi Hernandez, setelah pembalap Spanyol itu tetap bertahan setelah kepergian Marc Marquez ke Gresini.

Berbicara tentang hari pertama pasangan itu bersama, Mir berkata: “Sangat bagus. Saya mempunyai kesempatan dan kesempatan untuk bertukar posisi dan saya sangat senang dengan keputusan itu.

“Saya menikmati waktu di dalam kotak penalti dan ini merupakan metode kerja yang sedikit berbeda, namun saya sangat menikmatinya.”

Posted on Leave a comment

Jorge Martin : “Selamat Kepada Pecco, Dia Telah Melakukan Hal Luar Biasa”

Jorge Martin : “Selamat Kepada Pecco, Dia Telah Melakukan Hal Luar Biasa”

Jakarta – Jorge Martin mengatakan dia akan berbicara dengan Marc Marquez setelah bentrokan dramatis mereka di final musim MotoGP Valencia hari Minggu.

Insiden tersebut membuat kedua pebalap terjatuh, secara resmi mengakhiri harapan Martin untuk meraih gelar juara dan mengirim Marc Marquez ke pusat medis setelah mengalami kondisi yang sangat buruk.

Martin dengan panik berusaha memulihkan posisi setelah ketakutan sebelumnya dengan saingannya Francesco Bagnaia, pebalap Pramac itu memotong bagian belakang motor Bagnaia yang memimpin balapan setelah ‘tersedot’ saat pengereman di Tikungan 1.

14 poin di belakang Bagnaia pada awal balapan hari Minggu, bahkan jika Martin menang, dia juga membutuhkan Bagnaia dari lima besar untuk merebut mahkota dari juara bertahan.

“Strateginya adalah untuk menempati posisi pertama sesegera mungkin dan mungkin kemudian mencoba melakukan balapan lambat [dan mendukung posisi teratas]. Saya pikir masih terlalu dini untuk berada di posisi pertama, jadi saya menunggu sebentar. Tapi masalahnya saya tersedot oleh slipstream-nya dan saya hampir menabraknya,” kata Martin kepada MotoGP.com.

“Kemudian saya tertinggal jauh dan berusaha memulihkan posisi. Saya menjadi yang tercepat pada saat itu di lintasan.”

Bergabung kembali di urutan kedelapan, Martin melewati Alex Marquez sebelum kehilangan waktu lebih lanjut dalam pertarungan yang “tidak masuk akal” dengan Maverick Vinales.

“Setelah itu, saya mulai bertarung dengan Maverick. Saya tidak mengerti mengapa dia menyalip kembali, karena dia tahu saya sedang berjuang untuk kejuaraan, jadi itu tidak masuk akal. Tapi memang begitulah adanya.”

Beberapa saat setelah akhirnya berhasil menyingkirkan pebalap Aprilia itu, pada lap ke-6 dari 27, Martin melakukan serangan optimis ke dalam diri Marc Marquez.

Namun Martin bersikeras bahwa juara dunia delapan kali itu – yang roda depannya menyentuh bahu Martin dalam gerakan pembalikan peran selama pertarungan Sprint kemarin – tahu bahwa dia ada di sana dan telah “melepaskan rem”.

“Dengan Marc, maksud saya, tidak ada yang bisa saya lakukan. Dia melihat saya berada di dalam dan kemudian dia melepaskan rem. Saya tidak bilang itu salahnya, tapi itu juga bukan salah saya. Situasi balapan. Jadi mudah-mudahan saya akan segera berbicara dengannya, saya merasa harus melakukannya dan kami bisa menyelesaikan masalah ini.”

Marquez, yang sebelumnya memperkirakan Martin akan memenangkan perebutan gelar, juga mendapat kecaman dari Marco Bezzecchi, yang terjatuh setelah kontak lap pembuka dengan #93.

Sementara itu, setelah beberapa kali mengalami kesulitan di garasi tim, Martin bangga telah membuat sejarah bersama Pramac musim ini, sebagai pebalap satelit pertama yang memperebutkan gelar ‘MotoGP’ hingga babak terakhir.

“Aku senang, meski kamu tidak percaya padaku!” dia berkata. “Saya pikir kami membuat sejarah dengan berada di tim satelit. Saya sangat bangga dengan tim saya.

“Melawan Valencia dengan tertinggal 21 poin sungguh sulit. Saya pikir setelah hasil kemarin kami berpikir [gelar] adalah mungkin, namun Pecco menunjukkan hari ini bahwa dia lebih kuat…

“Selamat kepada Pecco,” kata Martin. “Dia telah melakukan pekerjaan luar biasa. Paruh pertama musim ini dia sangat cepat. Saya pikir tidak ada yang bisa menangkapnya, hanya di Jerman.

“Tetapi setelah kejatuhan Barcelona, dia mampu mempertahankan level yang sangat bagus, meski dia tidak dalam kondisi 100%. Sekalipun dia kesulitan dengan motornya, dia tetap cepat. Jadi saya merasa mereka melakukan pekerjaan luar biasa dan kami harus belajar dari kesalahan kami dan meningkatkannya musim depan.”

Marc Marquez akan bergabung dengan Bagnaia dan Martin mengendarai Ducati musim depan, meski berstatus GP23 di tim Gresini.

Posted on Leave a comment

Francesco Bagnaia : Kami Memiliki Masalah di Valencia

Francesco Bagnaia : Kami Memiliki Masalah di Valencia

Jakarta – Francesco Bagnaia menerima “kami memiliki masalah” setelah hari pertama Grand Prix Valencia setelah ia gagal mencapai Q2 di akhir latihan MotoGP.

Pembalap pabrikan Ducati itu memimpin Jorge Martin dari Pramac dengan 21 poin dalam kejuaraan menjelang final di Valencia.

Namun akhir pekannya dimulai dengan awal yang paling buruk, karena Bagnaia berjuang untuk menempati posisi ke-15 dalam latihan dan gagal melakukan cut Q2 sementara Martin melaju di posisi kedua.

Bagnaia mengatakan dia kehilangan setengah detik hanya dalam tiga tikungan karena masalah yang membuat Ducati-nya berhenti, tetapi menurutnya hal ini adalah hal yang “fantastis”, dibandingkan kehilangan waktu yang terjadi sepanjang putaran.

“Saya kesulitan. Ini bukan hari yang mudah sejak awal,” Bagnaia memulai. “Saya sedikit kesulitan dengan rem di awal FP1 dan kemudian kami melakukan sesuatu yang berbeda dan saya merasa baik-baik saja.

“Tetapi perasaan saya hari ini bukan yang terbaik saat memasuki tikungan. Saya selalu banyak mengunci dan kehilangan banyak perasaan.

“Tapi sejujurnya, saat memeriksa data setelah serangan waktu, saya kehilangan lima persepuluh di tiga tikungan. Jadi, lebih mudah untuk memahami di mana harus meningkatkan seperti ini, tapi lima persepuluh di tiga tikungan adalah waktu yang sangat lama.

“Kami akan melakukan peningkatan untuk besok. Yang pasti, biasanya kami punya waktu dan kami sudah menyelesaikan pekerjaan pada hari Jumat. Dan kali ini kami membutuhkan lebih banyak, jadi besok pagi akan menjadi sesi yang sangat penting.”

Ketika ditanya apakah ketegangannya lebih buruk dibandingkan pada tahap yang sama musim lalu menjelang kemenangan gelar pertamanya, dia menambahkan: “Saya harus mengatakan bahwa saat ini lebih baik.

“Saya tidak tahu apakah saat ini saya harus berpikir untuk meningkatkan perasaan saya. Namun tahun lalu saya lebih kesulitan menghadapi tekanan.

“Tahun lalu saya lebih gugup. Hari ini saya menerima bahwa kami mempunyai masalah, hari ini saya menerima bahwa kami harus bekerja.

“Kami sudah memeriksa data banyak lap dan saya senang bahwa jumlah waktu yang saya hilangkan hanya di tiga tikungan. Ini fantastis.”

10 menit terakhir latihan kedua membuat rival perebutan gelar semakin dekat, dengan Martin berulang kali mengikuti Bagnaia.

Bagnaia mengatakan dia “terbiasa” dengan hal ini, tetapi merasa Martin harus fokus pada pekerjaannya sendiri daripada terlibat dalam permainan pikiran.

“Sejujurnya, saya sudah terbiasa dengan hal itu. Sepanjang musim sama saja, dan pada tiga balapan terakhir Jorge mulai melakukan hal yang sama,” ujarnya.

“Sejujurnya, saya cukup lambat untuk berada di Q2, jadi saya mengira tidak akan kompetitif.

“Saya mencoba melakukan yang maksimal dan itu tidak cukup. Tentang Jorge, akan lebih baik jika dia mulai memikirkan pekerjaannya karena dia mengatakan dia perlu memenangkan kedua balapan.

“Dan seperti ini dia kehilangan waktu untuk fokus pada pekerjaannya. Saat ini dia bukan yang tercepat, jadi lebih baik dia sedikit berkembang.”

Bagnaia sekali lagi membantah anggapan perlunya team order dan mencatat bahwa ia mampu menang di Indonesia ketika ia start dari posisi ke-13.

“Saya kurang suka dengan team order dan menurut saya kami berpotensi berada di Q2,” ucapnya. “Saya akan berusaha maksimal. Kalau tidak di Q2, di Mandalika saya P13 dan memenangi balapan. Jadi, kami akan berusaha maksimal.”

Posted on Leave a comment

Di Giannantonio Hanya Berpeluang ‘Sedikit’ Untuk Tetap di MotoGP 2024

Di Giannantonio Hanya Berpeluang ‘Sedikit’ Untuk Tetap di MotoGP 2024

Jakarta – Fabio Di Giannantonio menggoda bahwa dia memiliki “sedikit lebih banyak peluang” untuk tetap berada di grid MotoGP 2024 seiring dengan semakin dekatnya bantuan dari VR46.

Pembalap Gresini Ducati itu saat ini mendapati dirinya tidak mendapat tempat di grid 2024 ketika tim mengonfirmasi pada bulan Oktober bahwa mereka telah merekrut Marc Marquez, setelah dia memilih keluar dari Honda pada akhir tahun.

Saat ini terjadi, Di Giannantonio menunjukkan performa terbaiknya dalam dua musim di MotoGP, mencetak podium perdananya di Australia sebelum memenangkan Grand Prix Qatar pekan lalu.

Setelah balapan di Qatar, direktur olahraga Ducati Paolo Ciabatti mengatakan kepada motogp.com bahwa “tidak dapat diterima” bahwa Di Giannantonio dibiarkan tanpa balapan untuk musim depan.

Namun, dengan Luca Marini akan bergabung dengan Honda tahun depan sebagai pengganti Marquez, Di Giannantonio tampaknya akan menggantikan posisi pembalap Italia itu di VR46 Ducati.

Mengomentari situasi pada hari Kamis di GP Valencia akhir musim, Di Giannantonio mengatakan: “Ya, saya sangat bangga dengan kata-kata Paolo.

“Dia sangat baik dengan saya. Katakanlah saya datang ke sini dengan helm dan jas untuk mencoba tes pada hari Selasa.

“Kami sedang mengerjakan sesuatu yang keren dan kami memiliki peluang bagus untuk melakukan tes pada hari Selasa, dan sekarang kami juga memiliki lebih banyak peluang untuk berada di grid tahun depan.”

Dia menambahkan: “Ya, katakanlah karena motor itu adalah satu-satunya motor yang tersedia – begitu Luca memutuskan untuk membuat pengumuman (katanya bercanda) – pastinya itu adalah tim yang hebat.

“Saya tidak pernah menyembunyikan bahwa pekerjaan mereka di balik layar sungguh luar biasa, semua pekerjaan yang mereka lakukan bersama, semua orang, semua staf yang mereka miliki.

“Mereka selalu sangat bagus. Mereka bergabung dengan MotoGP dari Moto3, ke Moto2 dan kemudian melangkah ke MotoGP.

“Dan mereka selalu tampil super bagus di setiap kelas. Jadi, itu berarti mereka adalah tim yang sangat bagus. Ini akan menjadi pengalaman yang sangat bagus, tantangan yang bagus bagi saya, dan kesempatan yang sangat bagus untuk mempelajari banyak hal.”

Marini tidak punya hal baru untuk ditawarkan mengenai rencana masa depannya, dengan menyatakan: “Saya pikir beritanya akan segera datang. Jadi, tidak banyak hal yang bisa saya katakan saat ini. Jadi, kita lihat saja dalam beberapa hari ke depan.”