Posted on Leave a comment

Jorge Martín Tentang Kedatangan Liberty Media : ‘Ini Adalah Kabar Baik Untuk MotoGP’

Jorge Martín Tentang Kedatangan Liberty Media : 'Ini Adalah Kabar Baik Untuk MotoGP’

Jakarta – Dua minggu lalu, Liberty Media mengumumkan akuisisi Dorna Sports, menjadi pemilik MotoGP.

Kesepakatannya belum final, namun dianggap hampir pasti dan menjanjikan peningkatan kejuaraan.

Pemimpin klasemen saat ini, Jorge Martín (Prima Pramac/Ducati), menerima kabar tersebut dengan antusias, yakin ini akan menjadi perubahan positif.

“Saya pikir ini adalah kabar baik untuk MotoGP. Saya juga berbicara dengan Carlos [Ezpeleta, chief sporting officer] dan dia sangat senang dengan hal itu. Jadi yang pasti jika dia senang, dia adalah bos yang sangat pintar, dan ini adalah momen yang sangat bagus untuk MotoGP.”

Baca Juga : Aleix Espargaro : ‘Motornya Berkinerja Baik, Maverick Membuktikannya’

Pembalap asal Spanyol ini percaya bahwa para pebalap juga bisa mendapatkan keuntungan: “Dan saya juga berpikir bagi kami, para pebalap, akan sangat bagus jika kami bisa membuat olahraga ini lebih besar. Saya pikir ini kabar baik”.

Pada klasemen sementara Jorge Martin sedang memimpin dengan 80 poin, disusul oleh Enea Bastianini dengan 59 poin dan Maverick Vinales 56 poin.

Sedangkan pendatang sensasional, Pedro Acosta sedang bertengger di posisi 4 klasemen dengan 54 poin dan juara bertahan MotoGP, Francesco Bagnaia harus puas berada di posisi ke 5 dengan 50 poin.

Posted on Leave a comment

Luca Marini : ‘Saya Memberikan Segalanya, Tapi Kami Sedang Alami Banyak Kesulitan’

Luca Marini : ‘Saya Memberikan Segalanya, Tapi Kami Sedang Alami Banyak Kesulitan’

Jakarta – Luca Marini menjadi satu-satunya pebalap Honda yang menyelesaikan balapan GP Amerika di MotoGP.

Setelah finis di urutan ke-17 pada balapan Sprint, ia finis di urutan ke-16 pada balapan utama di Austin, nyaris mencetak poin pada akhir pekan di mana pabrikan Jepang itu jelas paling tidak kompetitif.

Pembalap Italia dari Repsol Honda menyoroti tekad yang ia perjuangkan untuk mencapai posisi ke-15: “Saya mencoba segalanya, saya mencoba yang terbaik, saya berjuang untuk poin terakhir seperti tahun lalu untuk tempat pertama. Jadi saya memberikan segalanya. Namun saat ini kami sedang mengalami banyak kesulitan”.

Baca Juga : Pedro Acosta : ‘Kami Tidak Tahu Di Mana Batas Motornya Saat Ini’

Usai performa di Austin, dan mengingat ini adalah trek yang satu-satunya juara Honda pada tahun 2023, Marini menganggapnya sebagai putaran penting untuk membuat perbandingan dan mengumpulkan data guna melakukan perbaikan:

“Saya pikir akhir pekan ini sangat penting bagi kami, karena tahun lalu Honda memenangkan balapan dengan [Álex] Rins, sedangkan tahun ini kami jauh dari semua orang.”

“Agar kami dapat membandingkan data dan memahami dengan baik, penting bagi semua insinyur Jepang untuk mencoba menyelesaikan masalah ini secepat mungkin.”

“Yang pasti saya akan berusaha memberikan tanggapan saya dengan sebaik-baiknya, karena menurut saya arahnya sudah cukup jelas. Tapi kami perlu waktu untuk menyiapkan suku cadang baru.”

Posted on Leave a comment

Márquez : ‘Kita Lihat Apakah Acosta Bisa Bertarung Demi Gelar’

Márquez : ‘Kita Lihat Apakah Acosta Bisa Bertarung Demi Gelar’

Jakarta – Sekali lagi, Marc Márquez menghadapi rookie Pedro Acosta di MotoGP Portugal. Keduanya berebut posisi kelima selama beberapa lap hingga pembalap termuda Spanyol itu berhasil menyalip.

Kemudian, Márquez menghabiskan beberapa waktu di belakang Acosta (Red Bull GasGas Tech3/KTM), memungkinkan dia untuk mengamati gaya berkendaranya.

Usai balapan, juara enam kali asal Gresini itu banyak memuji lawannya:

Baca Juga : Enea Bastianini : ‘Sulit Bagi Saya Memikirkan Kemenangan’

“Sangat menyenangkan untuk mengikutinya, karena dia berkendara dengan gaya rookie. Saya tidak ingin mengatakan tidak sadarkan diri, tapi dia banyak berkendara menggunakan kerb, banyak menggunakan ban, dan dia melakukan balapan yang luar biasa.”

“Dia sangat cepat. Saya sudah katakan sebelum balapan Qatar: dia akan meraih podium dan kemenangan tahun ini. Dan mari kita lihat apakah ia dapat langsung bertarung demi gelar juara.”

Márquez menambahkan: “Dia adalah salah satu nama besar kejuaraan di kategori sebelumnya dan dia akan menjadi salah satu nama besar di masa depan dan saat ini. Jadi dia berkendara dengan sangat baik’.

Posted on Leave a comment

Pedro Acosta : ‘Ingatlah Bahwa Pada Hari Jumat Saya Keluar Dari Q2’

Pedro Acosta : 'Ingatlah Bahwa Pada Hari Jumat Saya Keluar Dari Q2’

Jakarta – Pedro Acosta meraih podium pertamanya di MotoGP Minggu ini, finis ketiga di Grand Prix Portugal.

Rookie ini menunjukkan performa yang solid, terus-menerus mendekati posisi terdepan dan menyalip rival berkaliber tinggi. Masalah yang dialami Maverick Viñales (Aprilia) memastikan podium yang layak diterimanya di lap kedua terakhir.

Pembalap Spanyol dari Red Bull GasGas Tech3 menyoroti perkembangan sepanjang putaran Portimão, dengan menyatakan dalam konferensi pers: “Saya sangat senang. Ingatlah bahwa pada hari Jumat sore saya keluar dari Q2. Itu adalah langkah yang sangat bagus.”

Baca Juga : Enea Bastianini : ‘Setelah Kecelakaan Besar, Kembali ke Podium Sangat Penting’

“Itu adalah akhir pekan pertama yang menantang bagi kami, karena ini adalah trek baru bagi kami dengan motor MotoGP. Itu tidak pernah mudah, apalagi saat Anda berkendara untuk pertama kalinya”.

Di belakang Acosta, ada sebuah tim, dan sang pebalap memuji kerja mereka: “Tim ini membuat perjalanan menjadi lebih mudah. Mereka mengatur pikiran saya dengan sangat baik, saya tahu terkadang saya bukan orang yang paling mudah dalam balapan akhir pekan.”

“Saya sangat senang, Anda tidak dapat membayangkan berapa banyak pekerjaan yang mereka lakukan di siang hari dan juga di malam hari – karena setiap pagi ketika saya bangun, saya mendapat sekitar 20 pesan di ponsel saya dengan banyak hal yang perlu ditingkatkan atau banyak hal yang harus dilakukan. memeriksa. Untuk ini, saya sangat senang dengan akhir pekan ini”.

Posted on Leave a comment

Marc Márquez : ‘Bagi Saya Itu Kesalahan Dari Pecco’

Marc Márquez : 'Bagi Saya Itu Kesalahan Dari Pecco’

Jakarta – Menjelang akhir MotoGP Portugal, Marc Márquez (Gresini/Ducati) menyerang posisi kelima Francesco Bagnaia (Ducati) yang sedang kesulitan.

Dengan manuver tersebut, ia berhasil mendapatkan posisi, namun pembalap Italia itu merespon, dan dalam prosesnya, keduanya bertabrakan dan jatuh. Bagnaia pensiun, sedangkan Márquez berhasil finis di urutan ke-16.

Pembalap asal Spanyol itu percaya bahwa lawannya melakukan lebih dari satu kesalahan dan berada di ambang insiden yang bukan merupakan insiden balapan.

“Ketika mereka datang ke arah balapan, saya berkata kepada steward – ini adalah insiden balapan di batas paling atas, di batas paling atas. garis merah. Tapi penatalayan harus memutuskan mana yang menjadi batasnya. Jadi pada akhirnya tentu saja bagi saya itu adalah kesalahan Pecco, tapi bukan hanya kejadiannya saja.”

Baca Juga : Miguel Oliveira : ‘Saya Mengambil Langkah Kecil ke Depan’

“Karena pada akhirnya dia mencoba untuk kembali, dia terlalu optimis dan ada kontak dan itu bisa terjadi. Namun merupakan suatu kesalahan bahwa kami berjuang untuk posisi kelima/keenam – unggul dua poin, berkurang dua poin. Dan dia sangat menderita terutama pada ban belakang. Jadi pada akhirnya, dengan tiga/empat lap tersisa Anda tahu bahwa Anda akan kehilangan posisi, jadi tidak perlu kembali ke mode agresif tersebut. Tapi dia memutuskan seperti ini. Konsekuensinya adalah nol poin bagi Ducati”.

Mengenai percakapannya dengan Bagnaia, Márquez mengungkapkan: “Kami berbicara dan dia mengatakan bahwa dia mencoba untuk kembali, tetapi dia tidak mengharapkan kontak tersebut. Jadi saya dipukul, tapi untungnya kali ini saya tidak cedera, dia tidak cedera dan ini cara terbaik”.

Posted on Leave a comment

Bezzecchi : ‘Ini Membuat Saya Frustasi, Tapi Juga Termotivasi’

Bezzecchi : ‘Ini Membuat Saya Frustasi, Tapi Juga Termotivasi’

Jakarta – Pembalap VR46 MotoGP Marco Bezzecchi mengatakan perjuangannya dalam beradaptasi dengan Ducati spek 2023 sejauh ini “membuat frustrasi” tetapi juga merupakan “situasi yang memotivasi”.

Marco Bezzecchi ditandai sebagai calon penantang gelar pada tahun 2024, setelah finis ketiga dalam klasemen tahun lalu dengan tiga kemenangan bersama Ducati yang berusia satu tahun.

Namun beradaptasi dengan Ducati spek 2023 yang menjadi juara tahun lalu sejauh ini terbukti sulit bagi pembalap Italia itu, yang lolos ke posisi ke-15 di Grand Prix Qatar dan hanya mampu finis di posisi ke-14 pada balapan tersebut.

Perjuangan Bezzecchi berpusat pada kurangnya sensasi di bagian depan, sebuah masalah yang menggagalkan rekan pabrikannya Enea Bastianini ketika ia melangkah ke GP23 tahun lalu.

Tidak dapat melaju ke tikungan sesuai keinginannya dan membuat motornya berbelok, Bezzecchi mendapati di Qatar bahwa ia membakar ban belakangnya saat mencoba membuat bagian belakang GP23 berputar menggunakan throttle.

Baca Juga : Ducati ‘Sedang Terburu-Buru’ Dalam Selesaikan Pebalapnya Untuk 2025

“Kami telah mengambil langkah maju dalam pemanasan, dan saya senang karena akhirnya saya merasa cukup baik dengan motornya,” kata Bezzecchi tentang GP Qatar.

“Tapi kemudian, begitu saya memulai balapan, bagian depan saya sering terkunci dan saya masih tidak bisa menjelaskan alasannya.

“Saat itu saya mulai kehilangan sensasi saat mengerem dan memasuki tikungan, sehingga saya mulai membuka throttle lebih awal karena ada yang kurang pada kecepatan masuk.

“Hal itu membuat saya segera kehabisan ban belakang. Saya mencoba mengatur situasi, namun dengan 11 lap tersisa saya sudah beralih ke [mesin] map C, yang mana tenaganya paling kecil, dan masih ada setengah balapan tersisa.

“Ini merupakan akhir pekan yang sangat sulit bagi saya. Kami menemukan beberapa hal menarik, namun kami juga melihat bahwa sangat sulit untuk memperbaiki sebuah grand prix yang dimulai dengan cara yang salah.

“Di Portimao, kami berharap menemukan basis yang lebih baik mulai hari Jumat untuk melakukan yang lebih baik pada hari Sabtu dan Minggu.”

Dia menambahkan: “Saya tidak merasakan ban depan saat melakukan pengereman, motor tidak berputar dan itulah mengapa saya kehilangan kecepatan saat mendekati tikungan dan saya terlambat membuka throttle.

“Atau saya memasuki tikungan terlalu lambat, justru karena motor tidak berbelok, jadi saya membuka gas terlalu dini dan dengan demikian saya kehabisan ban.

“Saya sedang berjuang, namun saya bekerja keras agar saya bisa mencapainya. Ini adalah situasi yang membuat frustrasi, namun juga memotivasi.”

Tiga pelari GP23 lainnya di Qatar tidak mengalami kesulitan yang sama di Bezzecchi, dengan rekan setimnya di VR46 Fabio Di Giannantonio ketujuh di Qatar, Alex Marquez keenam dan rekan setimnya di Gresini Marc Marquez keempat.

Oleh karena itu, Bezzecchi mengatakan fokus pada penggunaan data mereka akan lebih penting daripada melihat data pebalap pabrikan.

“Tentu saja saya melihat pembalap tercepat, tapi Marquez bersaudara dan rekan setim saya punya motor yang sama dengan saya dan mereka berhasil menjadi lebih cepat, baik dalam serangan waktu maupun kecepatan,” ujarnya.

“Jadi, saya ingin fokus pada mereka dan mempelajari datanya untuk memahami apa yang saya lewatkan dan mengapa saya tidak bisa melakukan apa yang mereka lakukan saat ini.”

Posted on Leave a comment

Neil Hodgson : ‘Level Marc Márquez Akan Terlihat di GP Portugal’

Neil Hodgson : ‘Level Marc Márquez Akan Terlihat di GP Portugal’

Jakarta – Sirkuit Qatar jelas bukan sirkuit yang paling bersahabat bagi Marc Márquez, namun ia menunjukkan potensi bagus di sana saat pertama kali membalap bersama Ducati.

Bagi Neil Hodgson, sang pebalap tampaknya masih belum mampu melakukan segalanya dengan baik. di sana, tetapi di GP Portugal penting untuk memahami di mana dia duduk, dia yakin.

Mantan pebalap yang menghabiskan sebagian besar karirnya di WSBK, meski dua musim di kelas 500cc (hanya dua putaran pada tahun 1994, satu tahun penuh pada tahun 1995), dan satu musim di MotoGP (2004), berbicara dengan TNT Sports tentang balapan di WSBK. Losail, berkata: “ Ya. Dia kembali! Itu adalah trek yang tidak dia sukai. Bagi saya, dia masih belum nyaman dan belum menemukan setting yang disukainya”.

Baca Juga : Resmi : Fermín Aldeguer Akan Bersama Ducati di MotoGP Tahun 2025

Karena ada beberapa hari tes di Losail, tidak seperti yang terjadi pada putaran Portugal, bagi Hodgson ini akan menjadi kesempatan nyata untuk melihat bagaimana kinerja Márquez.

“Kami akan mengetahui lebih banyak setelah Portugal karena ini adalah akhir pekan yang tepat tanpa dua hari. pengujian sebelumnya”.

Ingat, Sylvian Guintoli mengatakan bahwa dia yakin Márquez akan ‘melepaskan monster itu’ di Portugal, dan tidak perlu waktu lama lagi untuk melihat apa yang terjadi di Portimão…

Posted on Leave a comment

Jorge Martín Berkemungkinan Besar Tidak Akan Bertahan di Pramac

Jorge Martín Berkemungkinan Besar Tidak Akan Bertahan di Pramac

Jakarta – Ducati saat ini menjadi pabrikan paling kompetitif di MotoGP, berinvestasi besar-besaran pada kategori mahal.

Salah satu langkah yang bertujuan untuk memangkas biaya adalah dengan mengurangi gaji para pebalapnya – khususnya di tim satelit.

Seorang anggota senior dari pabrikan Borgo Panigale menyatakan kepada Motorsport.com: “Situasi ekonomi global saat ini tidak terlalu stabil, karena perang dan konflik yang sedang berlangsung.”

“Yang tidak diinginkan Ducati adalah berkomitmen membayar jumlah yang mungkin sulit dipenuhi dalam satu atau dua tahun. Penting untuk dicatat bahwa kami menjual 60.000 sepeda motor per tahun, yang menempatkan kami pada posisi yang berbeda dari Yamaha dan Honda, misalnya”.

Baru-baru ini, Francesco Bagnaia memperbarui kontraknya hingga 2026, dan menurut situs tersebut, gaji pokok tahunannya adalah sekitar tujuh juta euro. Namun, nilainya bisa melebihi sepuluh juta euro jika ia kembali menjadi juara.

Baca Juga : Marco Melandri : ‘Dalam Beberapa Tahun Saya Yakin MotoGP Tanpa Pabrikan Jepang’

Albert Valera, manajer Jorge Martín menjelaskan, gelar yang diraih Bagnaia berdampak signifikan terhadap gaji pemain Italia itu, padahal sebelumnya gaji pokok Bagnaia, Enea Bastianini, dan Martín setara.

Ducati juga memberi penghargaan kepada pebalap yang finis di tiga besar kejuaraan.

Kepergian Andrea Dovizioso setelah tahun 2020 memungkinkan pengurangan gaji sekitar 50%, dan idenya adalah untuk terus melanjutkan jalur ini. Oleh karena itu, sepertinya Martín tidak akan bertahan, terutama di Pramac, seperti yang diungkapkan oleh eksekutif tersebut.

“Kasus Martín unik karena dia berjuang untuk promosi ke tim pabrikan bersama Enea. Salah satu dari mereka layak mendapatkannya, jadi Ducati menyesuaikan kondisi mereka. Itu sudah berakhir sekarang.”

“Idenya adalah bahwa tim satelit ini berfungsi sebagai platform bagi pebalap muda untuk bersiap pindah ke tim pabrikan. Namun untuk itu, gaji harus sesuai dengan arah itu. Ducati tidak bisa membayar gaji pokok sebesar dua juta euro kepada seorang pebalap di tim satelit”.

Posted on Leave a comment

Jorge Lorenzo : ‘Pedro Acosta Melakukan Lebih Dari Yang Dia Bisa’

Jorge Lorenzo : ‘Pedro Acosta Melakukan Lebih Dari Yang Dia Bisa’

Jakarta – Ada konsensus yang menyebut debut Pedro Acosta di MotoGP ternyata positif. Di GP Qatar, rookie Red Bull GasGas Tech3 itu berhasil menduduki posisi keempat, memperebutkan posisi teratas hingga ban habis, bahkan berhasil menyalip juara dunia enam kali kelas premier, Marc Márquez (Gresini/Ducati).

Jorge Lorenzo tidak bisa tidak memperhatikan penampilan Acosta, yang dia komentari di saluran YouTube Duralavita: “Saya pikir Pedro melakukan apa yang harus dia lakukan karena dia tidak bisa berbuat lebih banyak. Yang paling bisa dia lakukan adalah mencoba sedikit mati-matian, berjuang sampai dia bisa, sampai tenaganya, bannya, bertahan, dan sampai tenaganya tidak lagi mampu”.

Baca Juga : Luca Marini : ‘Kami Hanya Perlu Tenang dan Mengambil Langkah Maju’

Mantan pebalap tersebut bahkan menganggap bahwa pembalap muda Spanyol itu telah melakukan lebih dari yang dia bisa: “Dia melakukannya dengan sangat baik, melakukan lebih dari yang dia bisa, dan oleh karena itu pada akhirnya dia mendapat imbalan karena jika dia tidak melakukan lebih dari yang dia bisa, dia akan finis di urutan kedelapan atau kesembilan, tertinggal empat detik dari pemimpin klasemen, dan tidak akan finis di urutan ke-13.”

“Hal yang sama terjadi jika ia tertinggal tujuh detik, namun kami tidak akan pernah melihat Pedro mengejutkan kami dengan menyalip Marc Márquez dan berjuang untuk posisi terdepan.”

Posted on Leave a comment

Gigi Dall’Igna : ‘Kami Harus Perhitungkan Jorge Martin Dalam Perebutan Gelar’

Gigi Dall’Igna : ‘Kami Harus Perhitungkan Jorge Martin Dalam Perebutan Gelar’

Jakarta – Jorge Martín melanjutkan performa kuatnya dari tahun 2023 ke musim baru MotoGP: di Qatar, ia mengamankan posisi terdepan, memenangkan balapan Sprint, dan finis ketiga di balapan utama, secara konsisten naik podium.

Gigi Dall’Igna, General Manager Ducati Corse, mengomentari performa pebalap Prima Pramac itu. Dalam analisisnya yang biasa di LinkedIn, orang Italia itu menulis:

Baca Juga : Jorge Lorenzo Analisis Kemungkinan Marc Márquez Untuk Tahun 2025

“Jorge, yang selalu agresif, menegaskan kembali sejak awal di Pole dan Sprint, tetapi juga pada hari Minggu, menunjukkan semua ketabahan dan kecepatan yang kami ketahui dengan baik dan yang kami tinggalkan pada akhir musim lalu: siapa pun yang akan menjadi perebutan gelar harus memperhitungkannya, dan itu sudah pasti.”