Posted on Leave a comment

MotoGP Konfirmasi Rencana Konsesi Untuk Musim 2024

MotoGP Konfirmasi Rencana Konsesi Untuk Musim 2024

Jakarta – MotoGP telah mengumumkan bahwa mereka telah merevisi sistem konsesinya untuk musim 2024, dan mempertegas cara penghitungannya.

Selama akhir pekan Grand Prix Malaysia awal bulan ini, Motorsport.com mengungkapkan bahwa MotoGP akan memberikan kembali konsesi dalam upaya untuk menghambat Ducati dan membantu pabrikan Jepang yang sedang kesulitan.

Proposal yang diajukan adalah pembatasan alokasi ban, pengujian, wildcard dan pengembangan mesin, antara lain, dengan Ducati menerima pembatasan paling keras dan skala penurunan tingkat keparahan untuk merek lain berdasarkan posisi kejuaraan.

Pada hari Senin, MotoGP mengkonfirmasi kembalinya konsesi dan parameter bagaimana sistem akan bekerja, sebagaimana disepakati oleh pabrikan.

Produsen akan ditempatkan ke dalam empat kelompok berdasarkan persentase kemungkinan poin maksimum yang telah mereka peroleh di setiap jendela penilaian.

Akan ada dua jendela dimana produsen akan dinilai. Yang pertama adalah dari event pertama musim ini hingga yang terakhir, dan yang kedua adalah dari event pertama setelah larangan tes musim panas hingga event terakhir sebelum larangan tes musim panas musim berikutnya.

Peringkat yang akan dimasukkan oleh pabrikan adalah sebagai berikut: A, B, C, D.

Pabrikan di peringkat A harus mencetak setidaknya 85% dari kemungkinan poin konstruktor maksimum untuk digolongkan seperti itu, dan kemudian akan memiliki 170 ban uji, pengujian pribadi dengan pebalap penguji hanya di tiga sirkuit GP, tidak ada wildcard, a maksimal delapan mesin per tahun dan pembekuan pengembangan serta hanya satu pembaruan aero per tahun.

Untuk peringkat B, persentase poin harus kurang dari 85% tetapi lebih besar dari 60%, sedangkan untuk peringkat C harus kurang dari 60% dan lebih besar dari 35%. Untuk rank D kurang dari 35%.

Merek dengan peringkat B dan C akan dikenakan batasan pengujian, nomor mesin, pembekuan pengembangan, dan pembaruan aero yang sama dengan peringkat A, namun masing-masing dapat memiliki tiga dan enam wildcard.

Mereka juga akan memiliki 190 dan 220 ban uji.

Untuk pabrikan peringkat D, mereka akan diizinkan melakukan 260 kali uji ban, pengujian di sirkuit GP mana pun, enam wildcard, pengujian dengan pembalap dan maksimal 10 mesin yang dapat dikembangkan secara bebas dan dua pembaruan aero per tahun.

Jika pabrikan mengubah peringkat pada jendela kedua yang disebutkan di atas, konsesi akan disesuaikan untuk mencerminkan hal ini.

Untuk musim 2024, Ducati akan berada di peringkat A, KTM dan Aprilia C, Yamaha dan Honda D.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *