Posted on Leave a comment

Jorge Martin : “Selamat Kepada Pecco, Dia Telah Melakukan Hal Luar Biasa”

Jorge Martin : “Selamat Kepada Pecco, Dia Telah Melakukan Hal Luar Biasa”

Jakarta – Jorge Martin mengatakan dia akan berbicara dengan Marc Marquez setelah bentrokan dramatis mereka di final musim MotoGP Valencia hari Minggu.

Insiden tersebut membuat kedua pebalap terjatuh, secara resmi mengakhiri harapan Martin untuk meraih gelar juara dan mengirim Marc Marquez ke pusat medis setelah mengalami kondisi yang sangat buruk.

Martin dengan panik berusaha memulihkan posisi setelah ketakutan sebelumnya dengan saingannya Francesco Bagnaia, pebalap Pramac itu memotong bagian belakang motor Bagnaia yang memimpin balapan setelah ‘tersedot’ saat pengereman di Tikungan 1.

14 poin di belakang Bagnaia pada awal balapan hari Minggu, bahkan jika Martin menang, dia juga membutuhkan Bagnaia dari lima besar untuk merebut mahkota dari juara bertahan.

“Strateginya adalah untuk menempati posisi pertama sesegera mungkin dan mungkin kemudian mencoba melakukan balapan lambat [dan mendukung posisi teratas]. Saya pikir masih terlalu dini untuk berada di posisi pertama, jadi saya menunggu sebentar. Tapi masalahnya saya tersedot oleh slipstream-nya dan saya hampir menabraknya,” kata Martin kepada MotoGP.com.

“Kemudian saya tertinggal jauh dan berusaha memulihkan posisi. Saya menjadi yang tercepat pada saat itu di lintasan.”

Bergabung kembali di urutan kedelapan, Martin melewati Alex Marquez sebelum kehilangan waktu lebih lanjut dalam pertarungan yang “tidak masuk akal” dengan Maverick Vinales.

“Setelah itu, saya mulai bertarung dengan Maverick. Saya tidak mengerti mengapa dia menyalip kembali, karena dia tahu saya sedang berjuang untuk kejuaraan, jadi itu tidak masuk akal. Tapi memang begitulah adanya.”

Beberapa saat setelah akhirnya berhasil menyingkirkan pebalap Aprilia itu, pada lap ke-6 dari 27, Martin melakukan serangan optimis ke dalam diri Marc Marquez.

Namun Martin bersikeras bahwa juara dunia delapan kali itu – yang roda depannya menyentuh bahu Martin dalam gerakan pembalikan peran selama pertarungan Sprint kemarin – tahu bahwa dia ada di sana dan telah “melepaskan rem”.

“Dengan Marc, maksud saya, tidak ada yang bisa saya lakukan. Dia melihat saya berada di dalam dan kemudian dia melepaskan rem. Saya tidak bilang itu salahnya, tapi itu juga bukan salah saya. Situasi balapan. Jadi mudah-mudahan saya akan segera berbicara dengannya, saya merasa harus melakukannya dan kami bisa menyelesaikan masalah ini.”

Marquez, yang sebelumnya memperkirakan Martin akan memenangkan perebutan gelar, juga mendapat kecaman dari Marco Bezzecchi, yang terjatuh setelah kontak lap pembuka dengan #93.

Sementara itu, setelah beberapa kali mengalami kesulitan di garasi tim, Martin bangga telah membuat sejarah bersama Pramac musim ini, sebagai pebalap satelit pertama yang memperebutkan gelar ‘MotoGP’ hingga babak terakhir.

“Aku senang, meski kamu tidak percaya padaku!” dia berkata. “Saya pikir kami membuat sejarah dengan berada di tim satelit. Saya sangat bangga dengan tim saya.

“Melawan Valencia dengan tertinggal 21 poin sungguh sulit. Saya pikir setelah hasil kemarin kami berpikir [gelar] adalah mungkin, namun Pecco menunjukkan hari ini bahwa dia lebih kuat…

“Selamat kepada Pecco,” kata Martin. “Dia telah melakukan pekerjaan luar biasa. Paruh pertama musim ini dia sangat cepat. Saya pikir tidak ada yang bisa menangkapnya, hanya di Jerman.

“Tetapi setelah kejatuhan Barcelona, dia mampu mempertahankan level yang sangat bagus, meski dia tidak dalam kondisi 100%. Sekalipun dia kesulitan dengan motornya, dia tetap cepat. Jadi saya merasa mereka melakukan pekerjaan luar biasa dan kami harus belajar dari kesalahan kami dan meningkatkannya musim depan.”

Marc Marquez akan bergabung dengan Bagnaia dan Martin mengendarai Ducati musim depan, meski berstatus GP23 di tim Gresini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *